celebs-networth.com

Istri, Suami, Keluarga, Status, Wikipedia

Saya Adalah Ibu Rumah Tangga Dengan Pengasuh Penuh Waktu

Kesehatan & Kebugaran
pengasuh-untuk-sahm-1

Gambar Cavan/Getty



Ketika tes kehamilan kelima di rumah hasilnya positif, saya tahu pasti saya akan memiliki bayi ketiga. Pada usia 41, ini tidak seharusnya terjadi. Bahkan OB saya tidak percaya ketika saya meneleponnya dengan berita itu. Menurut kadar hormon saya, kemungkinan hamil dengan cara kuno kurang dari 5%. Dia terkejut bahwa saya akan mengalahkan peluang meskipun kami tidak benar-benar mencoba.

petunjuk papan ouija langkah demi langkah

Yah, kami tidak tidak mencoba. Selama bertahun-tahun, suami saya menginginkan anak ketiga dan saya berada di pagar, lebih miring ke sisi tidak daripada mengapa tidak? Baginya itu tidak masuk akal. Dia adalah salah satu dari tiga anak laki-laki, dan baginya, lebih dari itu. Tetapi memiliki anak lagi membuatku takut.





Kenangan tentang ibu saya selama bertahun-tahun ketika kedua gadis saya masih kecil membuat saya merasa ngeri. Saya tidak ingin kembali ke pertempuran sehari-hari yang saya lakukan melawan masa lalu yang sedih dan cemas. Tuntutan terus-menerus dari anak-anak saya membuat saya mudah tersinggung. Khawatir tentang apakah saya membuat keputusan yang tepat membuat saya lelah.

Saya mencoba untuk menjaga perasaan negatif saya di dalam atau setidaknya jauh dari gadis-gadis manis saya, tetapi saya tidak selalu berhasil. Saya kehilangan kesabaran terlalu banyak, banyak menangis, dan saya benar-benar percaya bahwa saya gagal menjadi ibu. Ketika gadis-gadis saya memeluk dan mencium saya, saya pikir saya tidak pantas mendapatkannya. Ketika suami saya tersenyum dan memberi tahu saya bahwa saya adalah ibu yang luar biasa, saya tidak percaya padanya.

Gambar Cavan/Getty

Melihat ke belakang, saya menyadari bahwa saya menderita depresi pascamelahirkan dengan kelahiran anak pertama saya dan kambuh dengan anak kedua saya. Saya terlalu malu untuk memberi tahu siapa pun tentang kewalahan yang saya rasakan. Saya tidak tahan untuk berpikir bahwa kesedihan saya mungkin berarti saya tidak mencintai putri saya atau orang yang mengerikan yang tidak dapat menemukan kegembiraan dalam menjadi ibu. Saya dibesarkan untuk percaya bahwa jika saya berusaha cukup keras, saya bisa mengatasi apa pun. Alih-alih meminta bantuan, saya meyakinkan diri sendiri bahwa saya dapat mengatasi perasaan takut dan ketidakmampuan saya sendiri.

Ketika putri pertama saya lahir, saya melanjutkan pekerjaan konsultasi saya yang agak fleksibel, menolak mempekerjakan pengasuh. Saya mengandalkan babysitter ketika saya mengadakan pertemuan klien atau harus bekerja di tempat. Saya bekerja ketika bayi tidur siang dan di tengah malam setelah menyusui. Saya lelah dan mudah tersinggung, tetapi saya tidak ingin orang lain menjadi ibu bagi anak saya. Saya ingin menjadi seorang ibu, jadi saya sangat ingin menjadi seorang ibu — sepanjang waktu.

Ketika putri kedua saya lahir dua setengah tahun kemudian, saya tahu saya tidak dapat mempertahankan jadwal kerja saya, tetapi alih-alih mencari pengasuhan anak, saya berhenti dan tinggal di rumah penuh waktu. Saya pikir jika saya bisa fokus menjadi ibu, saya akan menjadi ibu yang lebih bahagia dan lebih baik.



Tapi depresi tidak bekerja seperti itu. Itu tidak hilang begitu saja, meskipun aku berpura-pura menghilang. Saya mengembangkan alat untuk membantu saya mengelola. Saya mengambil time-out sebanyak yang saya berikan, bernapas dalam-dalam tiga kali seperti yang saya ajarkan kepada para gadis ketika mereka merasa di luar kendali. Saya berhenti berusaha melakukan semua hal dan menyewa pembantu rumah tangga untuk datang seminggu sekali. Saya mencoba untuk tidak tegang karena membuat teman bermain sepanjang waktu atau mendaftarkan gadis-gadis itu untuk berbagai kegiatan. Saya membiarkan suami saya melakukan beberapa pengasuhan alih-alih selalu bersikeras bahwa saya yang bertanggung jawab. Saya bekerja keras untuk memperhatikan yang cantik dan cemerlang — putri sulung saya belajar membaca, putri bungsu saya dengan gembira mengendarai sepeda roda tiganya. Saya berhasil meredam kesedihan dan kemarahan saya sebagian besar waktu, tetapi itu tidak berarti perasaan itu hilang.

game untuk dimainkan saat menginap untuk remaja

filadendron / Getty

Tepat ketika putri bungsu saya mulai masuk taman kanak-kanak dan pusaran perasaan membingungkan yang saya miliki tentang mengasuh anak-anak kecil sepertinya akan hilang, saya mendapati diri saya hamil secara tak terduga. Pikiran untuk kembali ke hari-hari yang panjang dan malam-malam tanpa tidur itu membuatku takut. Saya tidak ingin mengasuh anak lagi dengan cara yang membuat saya terkuras, malu, dan yakin bahwa saya tidak cukup baik, atau lebih buruk lagi, secara aktif mengacaukan anak saya dengan emosi negatif saya. Jika saya akan memiliki anak ketiga, saya membutuhkan bantuan langsung. Saya membutuhkan pengasuh penuh waktu.

game seksi untuk dimainkan bersama pasangan

Menyadari saya membutuhkan bantuan untuk siapa yang tahu berapa lama adalah wahyu dan tidak nyaman. Mengakui depresi keibuan yang dipicu dalam diri saya dan mengakui bahwa saya tidak dapat menanganinya sendiri lagi membuat saya merasa malu. Saya malu mendapat bantuan karena mengetahui bahwa saya akan kembali tinggal di rumah penuh waktu dengan bayi baru ini.

Menjadi cukup beruntung untuk mendapatkan bantuan penuh waktu terasa memanjakan dan istimewa. Pada saat yang sama, meminta bantuan sangat melegakan. Kali ini, dengan bayi ini, saya akan memiliki cadangan ketika saya merasakan getaran kesedihan mengguncang batin saya. Saya akan dapat menyerahkan si kecil saya kepada orang dewasa lain yang penuh kasih sementara saya merawat diri saya sendiri, mendapatkan kembali pusat saya, dan kembali menjadi ibu siap untuk memberi dan menerima.

Saya menyewa pengasuh kami beberapa minggu sebelum putri ketiga kami tiba. Saya tidak melebih-lebihkan ketika saya mengatakan memiliki dia di rumah hampir setiap hari selama empat tahun membuat saya menjadi ibu yang lebih baik. Mengetahui dia ada di sana untuk berbagi hati yang besar dengan saya dan ketiga gadis saya membantu mengusir beberapa kecemasan dan kesedihan saya. Terapi tentu membantu juga.

Sekarang si kecil saya di taman kanak-kanak, saudara perempuannya di sekolah menengah dan sekolah menengah atas, dan saya kembali bekerja paruh waktu. Sulit untuk mengetahui apa yang kita butuhkan sebagai ibu, apalagi memintanya, dan jika Anda membutuhkan bantuan, tolong beri tahu seseorang. Saya tahu bahwa pilihan saya tentu bukan untuk semua orang, tetapi pesan utamanya sama untuk kita semua: Kita tidak harus menjadi ibu sendirian.